Sunday, October 19, 2008

Suruhanjaya Pilihanraya MPPUTP Tidak Professional

Walaupun ini adalah isu lapuk yang hangat diperkatakan di sekitar Hari Penamaan Calon MPPUTP 2008/09 yang lepas, penulis ingin membawa kembali isu ini untuk dipertontonkan dikalangan pelajar UTP perkara yang berlaku di sekitar mereka.
Umum yang tidak cakna dengan perkembangan politik di UTP mungkin tidak sedar akan hal ini, namun ini adalah perkara terpenting bagi pelajar UTP kerana ianya sangat bersangkut paut dengan hak kita sebagai mahasiswa. Berbuih pemimpin di pelbagai peringkat menyatakan bahawa Mahasiswa adalah Pemimpin Generasi akan datang yang bakal mewarisi tampuk pemerintahan Negara, namun bagi sesetengah pelajar ianya tidak penting. Biarlah masa yang menentukan agar suatu hari nanti mahasiswa di UTP dan di seluruh Malaysia akan keluar dari kepompong selesa mereka ketika ini.


Pada Hari Penamaan Calon MPPUTP 2008/09, SPR kelihatan tidak membuat persediaan lengkap tentang penamaan calon. Perkara ini jelas ketika menjawab beberapa isu yang diutarakan oleh pelajar sewaktu sesi Q&A bagi sesi bantahan. SPR seperti tidak pernah langsung membuka ELECTION GUIDELINES yang mereka sendiri sediakan. Banyak Klaus yang telah dipersoalkan antaranya ialah Klaus 16.1 dan 23.1(a). Kegagalan SPR untuk menjawab soalan-soalan yang diutarakan diperingkat pelajar serta kelihatan mereka bergegas untuk menamatkan sesi soal jawab itu menunjukkan keraguan terhadap kredibiliti mereka sebagai SPR.
Soal unintentionally Favouratism yang seringkali diungkapkan pada sesetengah SPR pada hari itu dibalas dengan kata-kata sinis oleh SPR sendiri. Mungkin bagi mereka pilihanraya seperti ini adalah tidak sepenting pilihanraya Umum, tetapi tugas yang diamanahkan perlu dijalankan dengan baik. Mahasiswa di UTP akan terus menentang SPR sekiranya terjadi lagi perkara seperti ini pada hari-hari akan datang.





2 comments:

bijen moretti said...

mungkin spr masih belum terjaga kerana pilihan raya sudah lama tidak diadakan dan tidak dipersoalkan sebelum ini..

bijen moretti said...

ohh terlupa..
mengapa undian harus dilakukan dengan pen dan bukannya pensil?..
terlalu mendatangkan masalah..